October 21, 2011

Hanya Allah yang tahu

Salah sorang hamba Allah yg rapat dgn aku sound aku tghari tadi. Katanya, aku ni terlampau emosional atas pemergian mak. Katanya aku still hold dan tak lepaskan dia pergi. Sbb tu aku masih dibelenggu dek kenangan2 aku bersama arwah.

Senang je dia menuturkan kata sebegitu kan. Sedangkan dia tatau apa yg aku alami apa yang ada dalam hati aku ini.  Pertama2 nya dia takde pengalaman langsung sbb mak ayah dia masih ada. Masih sihat dan masih bole bernafas di muka bumi yg fana ini.

Salahkah aku menulis status updates aku kat fesbuk tentang apa yg aku rasa terhadap kehilangan salah sorang yg amat aku sayang dalam dunia ni. Salah ke? untuk mengenang kembali arwah?.  Bagi aku tak salah.  Kalaulah dia tak suka membaca apa jugak yg aku post kat profile fesbuk aku..mudah jer. Ko hide jer lah. Tak perlu nak berkata sedemikian sehingga menyinggung luka hati dan perasaan aku ini.

Sekurangnya aku tak propa dgn upload gambar sendiri pos ala2 perempuan melayu terakhir. Post manja dan letak kan kat Fesbuk pun. Paling penting aku tak kacau sapa2 pun. 

Cara dia menegur dan memperlekehkan perasaan aku buat aku sangat tersinggung dan bersedih.  Kemon lah, bukan senang nak melupakan dan melepaskan suma tu pergi dari hati aku ni.  Senang lah ko cakap, yg dah pergi tu lupa kan je lah, kita yg hidup ni kena teruskan kehidupan.  Ya, mmg ada betul nya phrase itu kan. Tapi pada aku, setiap kali aku teringat dan terkenangkan arwah pasti aku tak lupa nak sedekah Al Fatihah hatta baca surah yassin pun.   Pada aku mengingat arwah setiap masa buat jiwa ku sangat dekat dgnnya.

Jelas, dia tak merasa apa yg aku rasakan.  Segala pengalaman2 dari menjaga arwah sehingga lah ke liang lahad. Dia tatau gelora di hati aku ni, dia tak tau betapa bergumpal2 kerinduan dan kesedihan dalam hati yg tak bole tergambar dek kata2 maupun perbuatan.

Jadik, salah kah aku menghitung hari demi hari akan kepergian arwah mak dalam hidup aku. Dari hidup kami?.  Pada ku dia tak berhak nak mengeluarkan pendapat sedemikian rupa yg mengguris hati dan perasaan aku ni.  Peduli lah kalau dia kata aku ni terlampau emosional.  Aku berhak nak merasa sedemikian kan. Kerana aku yg kehilangan bukan dia!!.

Kau masih bole tersenyum gembira kerana kau belum berada di tempat aku.  Satu hari nanti bila tiba masanya kau sendiri akan merasa apa yang aku rasa.  Tiada kata yg boleh menggambarkan segala duka , sedih dan pilu yg kami tanggung ini.  Ya, aku sendiri takkan semudah itu melepaskan perasaan aku ni pergi. Kerana pada detik arwah mak pergi..Separuh jiwa ku juga di bawa pergi.

Tidak lah aku meratap, menangis hatta meraung setiap hari kan. Tapi sebagai anak, aku berhak punya perasaan sebegitu kerana kaseh dan sayang aku pada arwah mak tiada sempadannya walaupun maut yg memisahkan kami.

Allahu Alam

3 comments:

NenetPenne (NP) said...

orang yang tak rapat dgn parents memang tak kisah kalau parents diaorang tak ada pun..

tak pelah u... orang yang tak kena ni memang tak terasa pun, once dah kena baru tahu...

HappyIrfa said...

dear AnnA..
alfatihah utk pemergian ibu awak.
saya masih punya ibu dan ayah.mungkin juga saya tak sesuai utk komen apa2..tapi saya tahu bagaimana rasa kehilangan org tersayang..terbayang2 bagaimana arwah di dunia sana..mesti akan mengalir airmata.

biarkan dia terus berkata2

Anna said...

Net, biasalah org yg suka ckp besar ni benarnya takde hape pun..pandai sgt ckp..pandai sgt komplen..bila kena batang idung sendiri sok baru dia taw..biarkan dia..

Irfa, tima kasih..kalau kita tak pernah alami mmg kita tak tahu..mula2 arwah pak pergi dulu pun sedih tapi tak sesedih skg sbb masa tu arwah mak masih ada..ni dua2 dah takde...tak tergambar dek kata2 camne rasanya..gaknya bila sendiri merasa sok baru taw kan..biarlah..